...

Apa Itu Ayam Broiler Atau Ayam Pedaging Yang Murah Sekali

Ayam broiler, disebut juga ayam pedaging, merupakan breed unggulan yang diperoleh dari persilangan breed ayam dengan produktivitas tinggi.

Terutama dalam produksi daging ayam. Ayam broiler merupakan hasil persilangan dan sistem yang stabil, sehingga kualitas genetiknya dapat disebut baik. Kualitas genetik terbaik akan dicapai jika anak ayam diberikan faktor lingkungan yang mendukung seperti pakan yang berkualitas, sistem kandang yang baik, serta perawatan medis dan pencegahan penyakit. Ayam broiler merupakan ternak yang paling ekonomis dibandingkan ternak lainnya, keunggulannya adalah kecepatan penambahan/produksi daging dalam waktu yang relatif cepat dan singkat, atau sekitar 4-5 minggu produksi daging dapat dijual atau dikonsumsi.

Keunggulan ayam broiler antara lain pertumbuhan sangat cepat dengan bobot badan tinggi dalam waktu relatif singkat, konversi pakan rendah, kesiapan potong pada usia muda dan diperoleh daging berserat lunak berkualitas tinggi. Pesatnya perkembangan ayam broiler juga merupakan upaya untuk mengimbangi kebutuhan masyarakat akan daging ayam. Perkembangan ini didukung oleh penguatan industri pengolahan, seperti breeding farm yang memproduksi berbagai jenis galur. Daging ayam ini biasanya digunakan membuat dendeng ayam yang enak dan gurih.

Berikut Penjelasan Ayam Broiler Atau Ayam Pedaging Yang Murah Dan Aman

Berikut Penjelasan Ayam Broiler Atau Ayam Pedaging Yang Murah Dan Aman 

Berbagai Jenis Ayam Broiler yang Telah Beredar Dipasaran

  1. Super 77
  2. Tegel 70
  3. ISA
  4. Kim cross
  5. Lohman 202
  6. Hyline
  7. Vdett
  8. Missouri
  9. Hubbard
  10. Shaver Starbro
  11. Pilch
  12. Yabro
  13. Goto
  14. Arbor arcres
  15. Tatum
  16. Indian river
  17. Hybro
  18. Cornish
  19. Brahma
  20. Langshans
  21. Hypeco-Broiler
  22. Ross
  23. Marshall”m”
  24. Euribrid
  25. A.A 70
  26. H&N
  27. Sussex
  28. Bromo
  29. CP 707

Perkembangan Ayam Broiler Dari Masa Ke Masa

Perkembangan Ayam Broiler Dari Masa Ke Masa

Ayam broiler atau ayam pedaging memiliki sejarah yang panjang. Dahulu kala, sebelum berkembangnya peternakan ayam pedaging, ayam pedaging adalah ayam jantan muda (jantan) yang disingkirkan dari peternakan. Pembiakan sendiri dimulai sekitar tahun 1916. Ayam pedaging adalah keturunan dari persilangan antara jantan Cornish (ayam kelas Inggris, ditandai dengan karakteristik tubuh yang besar, persentase otot dada yang tinggi) dan ayam putih Plymouth Rocks (ayam yang memiliki karakteristik bertulang besar). Daging ayam persilangan ini diperkenalkan pada tahun 1930-an dan mulai populer pada tahun 1960-an. Baca juga cara mengolah hati ayam yang enak dan lezat.

Tahun 1800-1900

Di Eropa dan Amerika, unggas dipelihara di rumah (sistem pekarangan), ayam hidup dan telur ayam digunakan untuk memenuhi kebutuhan keluarga, dan kelebihannya dijual ke tetangga.

Tahun 1920-1930

Produksi ayam broiler dimulai. Permintaan telur yang tinggi menyebabkan jumlah ayam petelur yang dipelihara semakin banyak sehingga jumlah ayam jantan menjadi berlebih. Petani menjual kelebihan ayam jantan sebagai burung penghasil daging. Selain itu, permintaan ayam broiler juga meningkat. Peternak memahami bahwa beberapa jenis ayam cocok untuk produksi telur sementara yang lain cocok untuk produksi daging, sehingga ayam diternakkan dengan tujuan hanya menghasilkan telur (ayam petelur) saja atau hanya daging (ayam pedaging) agar produksi lebih tepat sasaran. dan efisien. Ayam dual purpose kurang populer karena produksinya rata-rata. Telur dan ayam dijual di pasar lokal.

Tahun 1940

Seleksi genetik, perbaikan nutrisi, kedokteran hewan dan pengendalian lingkungan mulai dipertimbangkan pada tahun 1940-an untuk meningkatkan performa ayam pedaging. Pada tahun 1945, seorang pengusaha Amerika yang memiliki perusahaan teh Atlantik & Pasifik menyelenggarakan kompetisi dengan tema “Chicken of Tomorrow”. Babak seleksi diadakan pada tahun 1946-1947 dan final pada tahun 1948. Ayam pedaging dinilai berdasarkan beberapa faktor antara lain laju pertumbuhan, konversi ransum, produksi daging dada dan paha.

Penelusur yang berhasil dalam kompetisi termasuk Peterson, Vantress, Cobb, Hubbard, Pilch, dan Arbor Akers. Seleksi dilakukan secara sederhana dengan metode seleksi massal hanya untuk karakteristik individu yaitu dengan memilih jantan dan betina dengan bobot tertinggi. Dengan seleksi sederhana ini, sekitar 20–40% sifat dapat dikontrol. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) mengembangkan Sistem Penilaian Karkas Ayam Pedaging pada tahun 1949 untuk membantu konsumen menentukan kualitas karkas dan menetapkan standar yang harus dicapai oleh peternak.

Tahun 1950-1960

Industri ayam pedaging sedang mengembangkan seluruh aspek produksi, pengolahan dan pemasaran agar hasilnya lebih efisien dan menguntungkan. Strategi pemasaran didukung oleh televisi dan media untuk mempromosikan konsumsi ayam, kalkun dan telur. National Broiler Council didirikan pada tahun 1954 untuk merangsang permintaan konsumen, namanya diubah menjadi National Broiler Council pada tahun 1990. Mulai tahun 1959, Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) telah mengamanatkan inspeksi industri ayam pedaging. Ayam ini juga ada bagian ayam tak boleh terlalu sering dimakan.

Tahun 1970

Produksi modern ayam broiler tumbuh pada tahun 1970-an, banyak penelitian dimulai, banyak penemuan baru mengenai nutrisi, program dan teknologi pengendalian penyakit. Kontribusi penting untuk era ini dibuat oleh mekanisasi pemrosesan dan teknologi otomatis. Pada tahun 1980-an permintaan daging ayam broiler berkembang sangat pesat, daging ayam dianggap sebagai sumber protein hewani yang sehat dan murah dibandingkan dengan produk daging ternak lainnya.

Konsumen memilih ayam potong yang dijual karena lebih praktis. Ayam siap santap beku menjadi populer di era ini. Berbagai restoran ayam cepat saji (fast food) mulai berkembang bersaing dengan restoran ternama seperti McDonald’s dan KFC. Konsumsi daging ayam di AS pada tahun 1992 melebihi konsumsi daging sapi.

Tahun 1980-1990

Sistem pembibitan di tingkat broiler juga mulai berkembang pada tahun 1980-an dan 1990-an. Teori indeks seleksi berdasarkan karakteristik keluarga, yang dikembangkan pada tahun 1970-an, diubah menjadi metode seleksi dengan BLUP (Prediksi Objektif Terbaik) berdasarkan karakteristik individu dan keluarga, sehingga dapat diketahui bagaimana hubungan sifat satu sama lain. . Seleksi berkelanjutan diikuti dengan inovasi untuk memasukkan sifat-sifat unggul dan menghilangkan sifat-sifat yang kurang baik.

Hanya tiga perusahaan benih yang tersisa di tahun 2000-an, yaitu Cobb-Vantress (meliputi merek Cobb, Avian, Sasso dan Hybro), Aviagen (meliputi merek Ross, Arbor Acres, Lohmann, Indian River dan Peterson) dan Groupe. Grimaud (meliputi merek Hubbard dan Grimaud Frere).

Tahun 1990-2000

ayam broiler

Permintaan pasar internasional pada 1990-an dan 2000-an tidak hanya mencakup daging dada, tetapi juga ham dan cakar, terutama di Asia. Sebanyak 20% daging ayam AS diekspor ke berbagai negara. Konsep HACCP (Hazard Analysis and Critical Control Points) dikembangkan pada tanggal 26 Januari 1998 untuk mengatur keamanan pangan dalam hal produksi, restoran dan industri makanan (US Poultry and Egg Association, 2009). Unggas pada tahun 2000-an difokuskan pada empat hal, yaitu apakah aman bagi kesehatan manusia, apakah menjamin kesejahteraan ternak, apakah berdampak pada keuangan konsumen, dan apakah menjamin keberlanjutan industri dalam jangka panjang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Seraphinite AcceleratorBannerText_Seraphinite Accelerator
Turns on site high speed to be attractive for people and search engines.